Microsoft Ubah Mekanisme Recall PC Copilot Plus

By admin Jun12,2024 #Fitur #Microsoft #Recall
Microsoft Ubah Mekanisme Recall PC Copilot Plus

Microsoft Ubah Mekanisme Recall PC Copilot Plus Jadi Opsional

Microsoft Ubah Mekanisme Recall PC Copilot Plus Setelah mendapatkan kritik terkait keamanan dan privasi dari pakar keamanan siber, Microsoft akhirnya mengubah mekanisme fitur Recall di Windows 11 menjadi opsiona. Hal tersebut di umumkan oleh Microsoft  laman resminya.

Pada awalnya Microsoft mengaktifkan fitur Recall secara default alias aktif secara bawaan. Akan tetapi, kini fitur tersebut hanya bakal menjadi opsional saja bagi pengguna yang ingin mengaktifkannya pada Windows 11 di perangkat PC Copilot Plus PC.

Recall sendiri merupakan fitur yang di tenagai oleh kecerdasan buatan (AI) dan di umumkan oleh Microsoft bulan Mei lalu. Fitur tersebut di katakan bakal hadir di Copilot Plus PC, yakni laptop dengan sistem operasi (OS) Windows 11, yang di tenagai teknologi AI.

Fitur Recall bekerja dengan mengambil tangkapan layar secara konstan di latar belakang perangkat pengguna. AI Microsoft kemudian memindai screenshot tersebut dan membuat history berupa arsip semua aktivits pengguna yang dapat di telusuri.

Kabarnya, aktivitas seperti situs web yang di kunjungi dan apa yang di ketik oleh pengguna ke dalam formulir hampir semuanya bakal di simpan. Dengan data itu, Recall memungkinkan penggunanya untuk mencari dan mengakses kembali aktivitas mereka dengan cepat.

Peringatan risiko sekuriti dari pakar keamanan

Namun fitur bikinan Microsoft itu di sebut menyimpan hampir segala hal dari perangkat pengguna, termasuk kata sandi, informasi keuangan yang sensitif, riwayat penelusuran pribadi Google Chrome, dan masih banyak lagi.

Meskipun semua data sensitif itu tersimpan secara lokal di dalam perangkat pengguna dan tidak di unggah ke penyimpanan awan (cloud), namun pakar keamanan siber memperingatkan bahwa semua data tersebut tetap dapat di akses oleh peretas (hacker).

Nantinya, jika hacker berhasil masuk ke dalam perangkat pengguna yang mendukung fitur Recall. Mereka di khawatirkan bakal mendapatkan gambaran menyeluruh tentang kehidupan digital korbannya.

“Ini membuat keamanan Anda sangat rapuh,” kata Dave Aitel, mantan peretas di Badan Keamanan Nasional AS (NSA) dan pendiri dari perusahaan keamanan Immunity.

Menurut Dave, siapa pun yang masuk ke komputer pengguna bahkan hanya sedetik saja sudah bisa mendapatkan seluruh riwayat dari pengguna tersebut. “Ini bukanlah sesuatu yang di inginkan orang.” Tambah Dave.

Baca juga: Google Chrome Dinobatkan Jadi Browser Tercepat

Recall

Selain mengubah Recall menjadi fitur opsional, dalam pengumuman yang di tulis pada Jumat 7 Juni lalu itu. Microsoft pun menyatakan bahwa pihaknya akan meningkatkan keamanan data yang di kumpulkan oleh Recall. Serta lebih mengawasi siapa saja yang dapat mengaktifkannya.

Nantinya, bagi pengguna yang ingin menyalakan fitur Recall, mereka perlu mendaftar ke Windows Hello. Fitur keamanan yang mengharuskan pengguna masuk melalui pengenalan wajah, sidik jari, atau PIN.

“Selain itu, bukti kehadiran juga di perlukan untuk melihat linimasa Anda dan mencari di Recall.” Kata Microsoft dalam lamannya, sehingga dengan begitu, seseorang tak akan bisa mencari di linimasa pengguna tanpa melakukan otentikasi terlebih dahulu.

Otentikasi tersebut juga di katakan Microsoft akan berlaku guna melindungi data. Di seluruh cuplikan gambar (snapshot) yang di ambil oleh Recall,” sebagaimana di himpun KompasTekno dari Wired, Selasa (11/6/2024).

“Kami menambahkan lapisan perlindungan data tambahan termasuk dekripsi ‘tepat pada waktunya’ yang dilindungi oleh Windows Hello Enhanced Sign-in Security (ESS) sehingga snapshot Recall hanya akan didekripsi dan dapat diakses ketika pengguna melakukan otentikasi,” ujar Microsoft.

By admin

Related Post